Film Komedi Klasik Diberi Kehidupan Baru Melalui Black Widows – Gila Atau Tidak?

Dijuluki ‘Janda Hitam’, kedua wanita, dari Los Angelos, aslinya adalah penduduk asli Hongaria. Saat mereka dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, Helen Golay, 77 dan Olga Rutterschmidt, 75, duduk kaku di pengadilan. Tidak ada kemungkinan pembebasan bersyarat. (Apa artinya itu bagi wanita di usia akhir tujuh puluhan?)

Duo itu dinyatakan bersalah, setelah bertemu dengan dua pria tunawisma, berusia 73 dan 50 tahun, yang berteman dengan mereka di sebuah gereja Eropa Timur. Mereka menemukan akomodasi bagi para pria untuk tinggal dan kemudian mengeluarkan polis kehidupan, (asuransi-dengan-niat-untuk-pembunuhan). Mereka telah menemukan perusahaan asuransi yang akan membayar, terlepas dari penyakit, atau penyebab kecelakaan nonton LK21 online. Slogan perusahaan adalah ‘Tanpa Kerumitan, Tanpa Investigasi’.

Kedua wanita itu menandatangani formulir tersebut, menggunakan stempel karet, di mana mereka telah mentransfer tanda tangan pria. Para nenek kemudian mengatur agar kedua pria itu secara tidak sengaja terbunuh dalam kecelakaan tabrak lari, di gang yang gelap.

Kedua wanita tersebut mengaku berhubungan dengan para korban. Rutterschmidt mengatakan dia adalah sepupu, sementara Golay mengklaim dia adalah tunangan kedua pria tersebut. Para wanita mengumpulkan hanya di bawah $ US3 juta, sebelum skema mematikan mereka diungkapkan. Para pria tunawisma hanya mencari bantuan tetangga. Sayangnya mereka menerima lebih banyak dari yang mereka tawar.

“Dua orang yang Anda bunuh membutuhkan uluran tangan. Mereka mengira mereka mendapatkan ini dari Anda. Sebaliknya orang-orang malang ini dikorbankan di altar keserakahan Anda,” kata Hakim Wesley dalam komentar penutupnya. Dia telah meneliti kata keserakahan dan antara lain, menemukan definisi, ‘Keinginan egois akan uang, bukan untuk membeli apa pun, tetapi hanya untuk memilikinya’.

Apa yang akan dilakukan wanita, begitu terlambat dalam hidup, dengan semua uang itu? Yang lebih menakutkan adalah pertanyaan yang belum terjawab apakah perempuan tersebut bertanggung jawab atas kematian lainnya, yang melibatkan enam polis kehidupan yang tetap tidak dibayar, karena keadaan yang mencurigakan. Paul Vados dan Kenneth McDavid juga diasuransikan oleh Golay dan Rutterschmidt. Pada 1999 dan 2005, mereka secara misterius ditabrak mobil.

‘Arsenic and Old Lace’, adalah terobosan yang mengejutkan dari teater biasa saat itu. Produsernya, Tn. Lindsay dan Tn. Crouse, tahu apa yang diketahui semua wirausahawan sukses – hanya dibutuhkan satu ide janggal untuk membuat atau menghancurkan Anda. Mereka sepenuhnya menyadari risiko besar yang mereka ambil. Entah mereka akan diusir ke luar kota oleh warga yang marah, atau drama itu akan sukses besar.

“Arsenic and Old Lace”, dengan 1.444 pertunjukan, dengan bangga mengambil tempat di antara beberapa pertunjukan terlama di Broadway. Itu membayar para pendukungnya 40 banding 1. Ia terus-menerus menempati peringkat di antara permainan yang paling sering direproduksi selama empat dekade terakhir, bahkan di negara-negara sejauh Brazil dan Rumania. Pada 1986, film itu dilihat sekali lagi di Broadway, harganya jauh lebih mahal daripada drama aslinya.

The Brewster’s adalah tokoh sentral dari plot tersebut. Mereka terkenal karena pengabdian mereka satu sama lain dan amal mereka. Mereka dengan murah hati memberikan perhatian bertetangga pada semua yang membutuhkannya. Mereka membantu belasan pria tua yang tidak memiliki keluarga, dengan baik hati menyingkirkan pria kesepian dari keberadaan mereka yang menyedihkan. Tugas khusus para suster adalah membantu para pria mencapai kedamaian abadi, berkat ramuan lezat anggur elderberry buatan sendiri, yang dicampur secara bebas dengan strychnine, arsenik, dan sianida. Mereka menguburkan mayat korban di ruang bawah tanah, di kuburan yang digali oleh keponakan mereka yang tidak menaruh curiga. Para suster memberi mereka pemakaman yang layak, lengkap dengan himne yang sesuai, sesuai dengan preferensi agama korban.

‘Arsenic and Old Lace’ diubah menjadi film yang banyak ditonton oleh Frank Capra, dibintangi Carey Grant. Film ini membuat banyak perubahan pada naskah aslinya. Itu termasuk akhir pelapis gula, sedangkan drama aslinya memiliki perasaan gelap yang pasti pada komedi. Ribuan orang telah menikmati tawa yang baik menonton film selama bertahun-tahun.

Beberapa hal menjadi klasik, seperti lagu ‘Blue Moon’ tahun 1934, atau film seperti ‘Arsenik dan Renda’. Sangat sedikit yang pernah berevolusi menjadi kehidupan nyata. Apakah Helen Golay dan Olga Rutterschmidt, Black Widows, menonton film tersebut beberapa kali sebelum mereka menyalinnya? Beberapa orang mungkin mengatakan bahwa para janda itu hanya eksentrik. Bagi para korban itu adalah mimpi buruk yang mematikan, plot film atau bukan.

Apakah Golay dan Rutterschmidt sangat pintar atau cukup gila? Apakah mereka bertindak sebagai orang bodoh dengan logika bengkok, orang gila yang tidak memiliki logika, atau orang bodoh yang bingung mencari hiburan? Anda menjadi hakim.

Leave a Reply

Your email address will not be published.