Gadis dan Olahraga: Apakah Mereka Bercampur?

Mereka mengatakan olahraga dan perempuan tidak bisa bergaul. Saya mohon untuk berbeda. Menjadi satu-satunya gadis dalam keluarga, saya tumbuh dengan bermain kriket dan sepak bola. Sementara gadis-gadis lain bermain dengan boneka Barbie mereka, saya belajar melempar yorker yang sempurna. Aku masih ingat nenekku meributkan kurangnya minat pada semua kegiatan ‘girly’ dan memaksaku untuk duduk dan mencoba merajut atau menjahit. Namun, semua upaya semacam itu sia-sia.

Setiap hari, Situs Berita Bola, aku dan saudara-saudaraku akan membawa kelelawar kami dan berjalan ke tanah di daerah kami untuk bermain kriket dengan para tetangga. Pada awalnya kehadiranku tidak disukai oleh anak-anak lelaki lainnya tetapi segera, mereka menyadari bahwa aku bukan gadis yang lemah lembut dan benar-benar bisa mengenai bola. Saya segera menjadi terkenal sebagai “gadis yang bermain kriket” di daerah saya. Banyak hari masa kanak-kanak dihabiskan dengan senang hati mengejar bola di tanah sepakbola itu atau memukul satu demi satu. Namun, seiring bertambahnya usia, saya harus berhenti bermain olahraga, karena norma dan batasan di masyarakat. Gairah saya untuk olahraga tidak pernah berkurang. Saya tidak diizinkan bermain di luar dengan saudara-saudara saya, tetapi saya masih bisa menonton olahraga favorit saya bersama mereka. Saya kecewa ketika saya menyadari bahwa menonton tidak sama dengan bermain olahraga yang sebenarnya. Tidak ada adrenalin dari duduk di depan layar televisi. Saya gagal memahami bagaimana saudara-saudara saya bisa duduk dalam pertandingan sepak bola yang panjang sembilan puluh menit tanpa bosan dan saya ingin menemani mereka setiap kali mereka pergi bermain sepak bola.

Semua ini berubah saat menonton final Euro 2008 antara Jerman dan Spanyol. Pada menit ke-33, Spanyol memimpin dan pada saat itu, saya menyadari mengapa saudara-saudara saya fanatik ketika datang ke sepakbola.

Ketika Fernando Torres dengan cerdik mengangkat Xavi Hernandez yang melewati penjaga gawang dan mendaratkan bola di gawangnya, saya tidak bisa tidak menikmati kemenangan. Ada sesuatu tentang momen itu, kemegahannya, kemenangan di mata setiap pembalap Spanyol yang setia di tribun, yang membuatku heran. Itulah saat saya menyadari kekuatan permainan ini; itu bukan hanya tim yang terdiri dari 11 pemain yang menendang bola, tetapi sepasukan 11 ksatria menampilkan yang terbaik di dalam diri mereka, sambil menunjukkan keterampilan yang indah dalam menghubungkan permainan mereka melalui passing yang diperhitungkan. Saya kagum pada bagaimana orang-orang dari ras yang begitu beragam bersaing begitu sengit, namun saling harmonis satu sama lain. Kesenangan yang ditemukan dalam kompetisi yang seimbang ini sungguh menginspirasi. Ketika kapten tim Spanyol mengangkat trofi, I Googled Liverpool Football Club; klub yang saya dukung. Setiap akhir pekan saya akan duduk di depan televisi saya dan menonton semua pertandingan sepak bola ditayangkan. Keluarga saya mengira itu adalah fase yang saya akan lewati, tetapi cinta saya untuk permainan tumbuh dan saya mulai mengalirkan pertandingan liga Spanyol, Italia dan Jerman. Saya akan online dan membaca tentang semua berita tentang setiap liga dan memiliki lebih banyak pengetahuan tentang apa yang terjadi di dunia sepakbola daripada saudara-saudara saya. Sepak bola menjadi gairah saya dan merupakan sumber pelarian bagi saya. Saya akan online dan membaca tentang semua berita tentang setiap liga dan memiliki lebih banyak pengetahuan tentang apa yang terjadi di dunia sepakbola daripada saudara-saudara saya. Sepak bola menjadi gairah saya dan merupakan sumber pelarian bagi saya. Saya akan online dan membaca tentang semua berita tentang setiap liga dan memiliki lebih banyak pengetahuan tentang apa yang terjadi di dunia sepakbola daripada saudara-saudara saya. Sepak bola menjadi gairah saya dan merupakan sumber pelarian bagi saya.

Dunia bisa menjadi tempat yang sangat menyedihkan. Ada bom dan perang. Ada kelaparan dan penyakit. Ada kejahatan kekerasan yang mengerikan. Menonton berita di televisi adalah salah satu hal paling menyedihkan yang dapat dilakukan siapa pun. Namun terlepas dari semua keputusasaan itu, ada satu hal yang masih menyatukan jutaan orang di seluruh dunia. Ini disebut sepakbola. Orang-orang di hampir setiap negara di dunia menyukai game ini. Mereka menyukai gairah, intensitas, keterampilan, kecepatan dan keindahannya. Sepak bola, sungguh, adalah bahasa internasional. Anda dapat pergi ke mana saja di dunia dan bertanya kepada orang-orang yang mereka dukung dan mereka akan memberi tahu Anda; mereka bisa berbicara tentang Liverpool atau Steven Gerrard. Jika Anda membawa sepak bola dan menendang seseorang, mereka akan menendang itu kembali. Dan itulah mengapa saya sangat menyukai olahraga ini: karena itu memberi saya rasa memiliki sesuatu yang lebih besar dari diri saya; untuk menjadi bagian dari komunitas pecinta sepak bola yang melampaui batas etnis, ras dan nasional.

Hari ini, saya menertawakan mereka yang mengatakan perempuan dan olahraga tidak bergaul.

Leave a Reply

Your email address will not be published.