Perjudian Dampak Sosial-Ekonomi

Sejak jaman dahulu, manusia mulai muncul dalam bentuk permainan untung-untungan atau perjudian, mereka lebih dikenal secara formal daripada masyarakat atau budaya tunggal. acara. Bagi orang-orang untuk menikmati permainan ini, itu adalah makna khusus, hasrat untuk berpindah dari permainan ke gairah, kesenangan yang memenuhi indera mereka, keputusan mereka dan bahkan keberadaan mereka. Semua masalah lainnya menjadi pengodean ulang sekunder ke bagian belakang pikiran sementara tangan, mata, dan otak disinkronkan menjadi setumpuk kartu.

Sejauh menyangkut India, jika mitologi dapat dipercaya, kita memiliki lebih dari kebutuhan untuk berjudi yang mempengaruhi tatanan sosial-ekonomi dan politik kita. Pakar masih berpendapat bahwa Mahabharata hanyalah dadu dengan permainan papan belaka situs casino online dari tahap kedua. Seluruh kerajaan, keberanian, kebanggaan, dan bahkan kesopanan dilindungi sebagai taruhan yang pada akhirnya mengubah wajah superioritas Arya dari sub-benua besar India. Lalu ada referensi tentang Raja Nala dahulu kala (dari ketenaran Nal-dayamanti) yang juga merupakan dadu pencobaan. Jadi, segala bentuk perjudian telah meninggalkan bekas luka yang menyeramkan di wajah umat manusia. Berjudi seringkali tidak dapat disangkal.

Dampak sosial dan ekonomi dari perjudian telah menarik banyak penelitian karena mereka adalah dua kelompok yang paling terpolarisasi menurut pendapat mereka. Berjudi adalah upaya yang tidak produktif. Ini adalah aktivitas steril yang tidak menawarkan nilai produktif, tidak ada output, tidak ada uang atau barang yang diciptakan tetapi banyak waktu dan sumber daya yang diserap. Di Disneyland, film dan pengejaran lain semacam itu adalah satu-satunya tujuan untuk menikmati dan menikmati ekonomi dan layak untuk nilai ekonom mana pun. Ada banyak gangguan perilaku lain yang muncul saat berkuda, seperti situasi yang disebut sebagai komorbiditas yang menciptakan gangguan ekonomi yang kuat dan seseorang yang mendorongnya untuk bangkrut atau lebih buruk lagi. Tapi sayang! Masih belum ada penelitian konklusif yang akan membuktikan korelasi antara perjudian dan kebangkrutan atau konsekuensi nyata dalam hal ini.

Di sisi lain adalah mereka yang memperdebatkan fakta dan angka bagaimana melegalkan perjudian dalam kurun waktu tertentu. Kasino sangat padat karya dan menciptakan peluang kerja di sekitar populasi. Fasilitas dibangun dan bisnis tambahan memiliki hari lapangan yang melayani para wisatawan perjudian. Seluruh tempat berlindung perjudian ini dari pendapatan pajak hanya karena seluruh perekonomian mendapat dorongan dan lebih banyak dolar. Semua ini dilakukan melalui uang tunai yang telah ditarik dari luar perekonomian. Las Vegas adalah contoh sempurna dari ekonomi yang berkembang pesat yang telah mengubah seluruh kota menjadi satu kasino raksasa dan ibu kota hiburan dunia. Kemudian para ekonom juga menunjukkan bahwa orang yang selalu ingin berjudi dan melegalkan perekonomian sekarang bisa berjudi. Kepuasan ini adalah yang terpenting dalam ekonomi dan disebut sebagai Surplus Konsumen, sebuah istilah yang dapat digunakan dalam teori yang dihitung untuk nilai dolar.

Sejauh menyangkut dampak sosial dari perjudian, ada lagi pandangan yang berbeda. Sambil mempertahankan bahwa kemakmuran secara keseluruhan datang dari bisnis perjudian, tidak selalu legal untuk melakukannya. Dalam kasus seperti itu, perjudian sering dikaitkan dengan pencucian uang, perdagangan manusia, dan korupsi secara keseluruhan. yang merugikan kesehatan masyarakat manapun. Berjudi, dengan sendirinya, adalah masyarakat paling canggung. Mereka tidak dapat menyangkal fakta bahwa itu sangat populer sehingga ada dalam satu atau bentuk lain, yang menunjukkan bahwa hampir semua masyarakat pada dasarnya adalah individu. Tetapi sekali lagi, premis dasar perjudian bertentangan dengan struktur masyarakat modern di mana gaji disamakan dengan produktivitas seseorang. Di sisi lain, sebagian besar penjudi perjudian adalah permainan yang memiliki sedikit atau tidak ada keterampilan yang diabaikan yang diperlukan dan hasilnya tergantung pada keberuntungan wanita yang tersenyum pada penjudi.

Inilah alasan mengapa banyak agama, terutama Islam dan kepercayaan Protestan dalam Kristen, sangat menentang gagasan perjudian karena mereka menemukan gagasan tentang satu orang makmur di lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published.